Thumbnail Image

Identifikasi spesies ikan tuna dan tuna like di kawasan perikanan Lautan Hindi









FAO. 2022. Identifikasi spesies ikan tuna dan tuna like di kawasan perikanan Lautan Hindi. Rome.



Related items

Showing items related by metadata.

  • Thumbnail Image
    Book (stand-alone)
    FAO. Kod amlan perikanan yang bertangungjawab 1995
    JawatanKuasa keatas Perikanan (COFI) di Sessi Sembilan Belas pada March 1991 telah menyeru kepada pembangunan konsep baru bagi mencapai perikanan yang mapan dan bertanggungjawab. Seterusnya, International Conference on Responsible Fishering, pada 1992 di Cancun, Mexico meminta FAO menyediakan kod amalan antarabangsa bagi menangani perkara ini.Hasil dari persidangan ini, terutamanya, Deklarasi Cancun,adalah sumbanga yang sangat penting kepada United Nations Conference on Environment and Development (UNCED),tahun 1992, terutamanya Agenda 21. Seterusnya,United Nations Conference on Straddling Fish Stocks ang Highly Migratory Fish Stocks telah diadakan, dimana FAO menyediakan sokongan teknikal yang penting. Pada mengambil kira perkara-perkara diatas serta lain-lain perkembangan yang penting di dalam dunia perikanan, Badan Pemerintah FAO mencadangkan formulasi kod amlan perikanan yang bertangungjawab global yang konsisten dengan instrumen-instrumen ini dan, di dalam keadaan yang sukarela, menetapkan prinsip-prinsip dan piawaian yang boleh digunakan bagi pmuliharaan, pengurusan dan pembangunan semua perikanan. Kod ini yang telah diterimapakai sebulat suara pada 31 Oktober 1995 oleh Persidangan FAO, menyediakan rangkakerja bagi usaha negara dan antarabangsa bagi menentukan eksploitasi sumber hidupan akuatik yang mapan serta harmoni dengan persekitaran (Lampiran 2). FAO, dengan mandat yang diberikan, adalah komited sepenuhnya untuk membantu ahli-ahli nya, terutama negara yang sedang membangun, dalam melaksanakan denga berkesan kod amalan perikanan yang bertanggungjawab dan akan melaporkan kepada komuniti Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu kemajuan yang dicapai dan tindakan selanjut yang akan di ambil. Perikanan, termasuk akuakultur, menyediakan sumber makanan yang sangat penting, pekerjaan, rekreasi, perniagaan dan ekonomi penduduk dunia; baik generasi kini maupun generasi akan datang, dan oleh itu harus dilakukan secara bertanggungjawab. Kod ini menetapkan prinsip-prinsip dan piawaian antarabangsa tingkahlaku bagi amalan yang bertanggungjawab dengan maksud untuk menentukan pemuliharaan, pengurusan dan pembangunan sumber hidupan akuatik yang berkesan, dengan mengambilkira ekosistem dan kepelbagaian biologi. Kod ini memperakui kepentingan pemakanan, ekonomi,sosial,persekitaran dan budaya perikanan, dan kepentingan semua yang berkaitan dengan sektor perikanan. Kod ini mengambil kiraciri-ciri biologi sumber dan persekitarannya dan kepentingan pengguna danlaian-lain pengguna. Negara-negara dan mereka yang terlibat didalam perikanan adalah digalakkan untuk menggunakan kod ini serta menerapkannya.
  • Thumbnail Image
    Booklet
    Identifikasi hiu dan pari pada perikanan pelagis di Samudra Hindia 2020
    Kartu identifikasi ini dibuat oleh Indian Ocean Tuna Commission (IOTC) dan berkolaborasi dengan Secretariat of the Pacific Community (SPC) untuk meningkatkan kualitas data hasil tangkapan dan data statistik hiu dan pari yang berinteraksi dengan perikanan tuna di Samudra Hindia. Dengan pemahaman tentang stok hiu dan data statistik yang lebih baik, pengelola perikanan regional dapat memastikan hiu dan pari ditangkap dengan cara yang bertanggung jawab di Samudra Hindia. Pengguna utama kartu ini adalah pengamat (observer) perikanan, pengambil data, kapten dan kru kapal di kapal penangkap tuna, tetunaan, hiu dan pari di Samudra Hindia. Pengguna lain yang potensial adalah lembaga pelatihan perikanan dan komunitas perikanan.
  • Thumbnail Image
    Book (stand-alone)
    FAO. Tatalaksana untuk perikanan yang bertanggung jawab 1995
    Tatalaksana untuk Perikanan yang Bertanggung Jawab ini adalah terjemahan dari Code of Conduct for Responsible Fisheries yang dipersiapkan oleh FAO. Meskipun sifatnya sukarela, namun semua negara baik anggota maupun bukan anggota FAO serta Badan lnternasional yang berkaitan dengan perikanan diharapkan bekerjasama di dalam pencapaian dan pelaksanaan tujuan serta prinsip yang terkandung dalam Tatalaksana ini. Pemahaman dan perhatian terhadap ketentuan yang tercantum dalam Tatalaksana ini diharapkan dapat mencegah kerusakan sumber daya ikan akibat aktivitas perikanan yang kurang bertanggungjawab. Tatalaksana ini akan memberikan kelengkapan yang diperlukan bagi upaya nasional dan internasional untuk menjamin pengusahaan yang lestari berkelanjutan menyangkut sumber daya hayati akuatik yang selaras dan serasi dengan lingkungan. Disamping itu, tata laksana ini diharapkan dapat dipergunakan sebagai pcdoman untuk melaksanakan perikanan secara bertanggungjawab. Oleh sebab itu sangat diharapkan bahwa tatalaksana ini dapat disebarluaskan bagi semua pihak yang berkepentingan dalam sektor perikanan. Salah satu cara yang digunakan untuk memudahkan dalam menyebarluaskan dan memasyarakatkan Tatalaksana ini adalah dengan menterjemahkan buku ini kedalam bahasa Indonesia.

Users also downloaded

Showing related downloaded files

No results found.